Media Prancis Akui bahwa “Oposisi” Suriah adalah Al Qaeda. Kemudian Membenarkan Dukungan Pemerintah Prancis kepada Teroris

Media Prancis Akui bahwa “Oposisi” Suriah adalah Al Qaeda. Kemudian Membenarkan Dukungan Pemerintah Prancis kepada Teroris

SUMBER: http://lintas-islam.blogspot.com.au/

.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada tanggal 11 April oleh harian Perancis Le Monde mengakui bahwa pemberontak melawan pemerintah Suriah didominasi oleh Jabhat Al Nosra, sebuah kelompok teroris yang terkait dengan Al Qaeda. Pengakuan datang setelah dua tahun penyimpangan informasi non-stop yang ditiupkan dari semua media utama Perancis dari sayap kanan ke sayap kiri, disinformasi yang telah berusaha untuk meyakinkan masyarakat Prancis bahwa kelompok revolusioner demokratis sedang berperang untuk hak asasi manusia dan kebebasan melawan diktator yang brutal dan tiran, yang ”membunuh rakyatnya sendiri”.

Ini narasi kekanak-kanakan dan sangat tidak jujur yang sekarang telah benar-benar didiskreditkan, karena fakta-fakta tentang sifat teroris pemberontak Suriah telah menjadi terlalu jelas untuk diabaikan. Dalam sebuah artikel berjudul ‘The New Visage of French Jihadism’ dilaporkan bahwa ratusan jihadis Perancis meninggalkan Perancis untuk bergabung dengan ‘perang suci’ melawan Suriah, dengan lebih banyak lagi yang bergabung dengan kelompok jihad di Mali.

Pada halaman yang sama dalam sebuah artikel berjudul ‘Al Qaida memperluas wilayahnya dan menyatukan pasukannya di Irak dan Suriah’, Christophe Ayad dari Le Monde melaporkan:

“Kepala negara Islam Irak, cabang Al Qaeda Irak, mengumumkan dalam pesan terekam pada tanggal 9 April, bahwa kelompoknya akan menyatu dengan Japhat AL Nosra (Dukungan Front), organisasi jihad bersenjata utama di Suriah. Kelompok baru akan disebut Al-Qaeda di Irak dan Mediterania. Pengumuman ini datang dua hari setelah panggilan Ayman Al-Zawarhiri, penerus Osama Bin Laden dalam kepemimpinan ‘markas’ Al-Qaeda untuk pembentukan sebuah negara Islam setelah jatuhnya rezim Bachar-Al-Assad, yang menderita sejak dua tahun oleh sebuah pemberontakan oleh mayoritas Sunni.”[1] Jadi, di sini kita sekarang memiliki pendirian pers Perancis, yang telah bekerja lembur sejak dua tahun untuk meyakinkan kita bahwa mereka yang berperang melawan Assad adalah demokrat, sekarang mengakui bahwa mereka sebenarnya adalah Al Qaeda.

Menurut laporan berita Fox Oktober 2010, pemimpin Al Qaeda yang disebutkan di atas, Al-Zawarhiri, makan malam di Pentagon hanya beberapa bulan setelah 911. Reporter Fox News, Catherine Herridge mengklaim bahwa dia memiliki dokumen untuk membuktikan ini. Tentu saja, Fox News sebagai lembaga propaganda perusahaan tidak memburu cerita ini lebih jauh, juga tidak menjadi topik utama pada media internasional lainnya. Dalam perang melawan teror, kebodohan adalah kekuatan dan mempertanyakan adalah bodoh. [2] Reporter The Fox News menerima 900.000 dolar per tahun. [3]

Dalam rangka untuk melunakkan pukulan dan meyakinkan pembaca Perancis bahwa dukungan Quai d’ Orsay’s untuk ‘pemberontak’ tidak bertentangan dengan komitmen Perancis untuk ‘hak asasi manusia’, Le Monde Christophe Ayad mengatakan kepada kita bahwa:

“Kebalikan dengan Negara Islam di Irak Al Nosra Front telah membuat upaya untuk tidak menargetkan warga sipil secara sistematis. Ia tidak memaksa, untuk saat ini, pada penetapan syariat Islam yang terlalu ketat pada zona di bawah kendalinya, dan bahkan telah menyimpulkan perjanjian terhormat dengan pemberontakan Kurdi, seperti di di Ras Al-Ain dan lebih baru-baru ini di Aleppo”[ 4]

Pemberontak ini yang Le Monde berupaya untuk menutupi, secara sistematis telah menargetkan warga sipil sejak awal konflik ini. Mereka telah meletakkan bom di mobil di lapangan pasar yang ramai, mereka telah membom universitas, membunuh dan melukai ratusan warga sipil tak berdosa. Mereka telah menyiksa dan memenggal kepala warga sipil dan juga tentara [5], bahkan memaksa anak-anak untuk berpartisipasi dalam pemenggalan beberapa korban mereka. Anak-anak juga telah digunakan sebagai tentara. [6]

Mereka telah memaksa perempuan untuk mengenakan cadar di bagian ‘yang telah dibebaskan’ dari Aleppo. [7] Mereka telah menodai dan merusak warisan agama dan budaya negara itu. Mereka telah meledakkan pipa dan merusakkan infrastruktur. Mereka telah menghancurkan ribuan sekolah, perpustakaan dan bangunan pelayanan publik. Mereka telah menggunakan senjata kimia. Mereka telah menggorok leher anak-anak kecil untuk menyalahkan pemerintah Suriah. Mereka teroris kini bahkan mengambil foto diri dengan kepala korban mereka yang dipenggal. [8] Semua ini bukanlah rahasia. Mereka terus menerus memposting video membual tentang kejahatan mereka.

Namun Le Monde ingin kita percaya bahwa Japhat Al Nosra [gambar di atas] adalah baik, versi yang lebih beradab dari Al Qaeda, salah satu mungkin yang berharga dari dukungan militer Barat! Tentu saja, Le Monde akan menjawab bahwa mereka tidak mendukung Japhat Al Nosra, bahwa mereka mendukung pemberontak sekuler. Tapi di mana para pemberontak sekuler? Pasal 20 dari Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik menyatakan dengan sangat jelas bahwa ‘setiap propaganda untuk perang harus dilarang oleh hukum’. [9] Upaya oleh wartawan Barat untuk menggambarkan kelompok teroris sebagai pejuang kemerdekaan dan penggunaan sumber-sumber informasi yang berasal dari kelompok-kelompok ini secara eksklusif untuk membenarkan agresi asing terhadap sebuah negara berdaulat yang diakui oleh PBB merupakan kejahatan perang.

‘Utusan khusus’ Perancis tampaknya meratapi kenyataan bahwa pengumuman penggabungan baru kelompok teroris ini akan mendiskreditkan upaya pemerintah Perancis untuk meyakinkan mitra Uni Eropa untuk secara resmi mempersenjatai ‘pemberontakan’. Sementara pers Perancis mengakui bahwa oposisi bersenjata Suriah didominasi Al-Qaeda, ia melanjutkan untuk menyindir dan menunjukkan bahwa sebagian besar oposisi bersenjata sebenarnya sekuler dan liberal. Namun, tidak ada bukti untuk mendukung sindiran yang datang seperti itu, sementara bukti sebaliknya sangat banyak dan tidak mungkin untuk diabaikan.

Dalam artikel lain yang diterbitkan pada 5 Maret berjudul ‘Pemberontak Suriah menguasai Desa Raqqa di Utara Negara’, reporter Khalid Sid Mohand memberitahu kita siapa sesungguhnya ‘pemberontak’ ini. Mereka adalah, ia mengakui beberapa baris ke laporannya:

‘Sebuah koalisi kelompok-kelompok bersenjata, yang sebagian berafiliasi dengan jihadis dari Japhat-al-Nosra, yang berada di belakang jatuhnya Rakka.’ [10]

Sungguh indah! Al Qaida telah merebut sebuah kota Suriah dan media liberal Perancis tampaknya sangat bersemangat tentang prospek orang-orang barbar bersenjata mengambil alih negara kawasan Mediterania. Dari judul artikel, yang dapat dipercaya bahwa para pemberontak Suriah telah mengambil kota, para pemberontak Suriah yang ditunjuk media Perancis sebagai orang baik ‘Arab Spring’. Jadi, meskipun berita buruk, judul menunjukkan bahwa itu baik. Realitas diputarbalikkan.

Teknik penyuntingan teroris sebagai pemberontak ini, sementara pada saat yang sama mengakui bahwa mereka adalah teroris, memiliki efek membingungkan masyarakat dan mencegah pembaca kritis dari memahami kekuatan nyata yang bermain di dalam konflik Suriah. Teknik ini digunakan berulang kali selama perang Rusia-Chechnian ketika teroris Islam berulang kali digambarkan sebagai ‘pemberontak’. Standar ganda, berbicara-ganda dan berpikir-ganda adalah teknik yang sekarang adalah bagian dan hadiah dari ‘jurnalisme profesional’.

Sementara perilaku jahat dan skizofrenia tersebut mungkin tampak sebagai konspirasi jahat, kenyataannya jauh lebih kompleks. Cara berpikir dan berbicara skizofrenia ini hanyalah refleksi psikologis dari sistem ekonomi global yang runtuh pada kontradiksi internalnya sendiri. Ekstraksi nilai surplus dari tenaga kerja dan globalisasi dari mode kapitalis produksi ini telah membuat bagian kecil dari populasi global yang sangat kaya dan berkuasa.

Orang kaya dan kuat tidak hanya memiliki alat-alat produksi, mereka juga memiliki sarana komunikasi dan sesuai aturan oleh oligarki keuangan secara obyektif adalah bertentangan dengan prinsip-prinsip demokrasi, sebuah bahasa-ganda dan pikiran-ganda yang diperlukan untuk membuat orang percaya bahwa 2 ditambah 2 sama dengan 5. Akibatnya, kelompok-kelompok bersenjata yang melayani kepentingan oligarki keuangan akan dimediakan sebagai ‘pejuang kemerdekaan’ dan ‘aktivis hak asasi manusia’. Namun, karena wartawan tidak dapat selalu mengontrol atau mengabaikan realitas kompleks yang mereka laporkan, kebenaran muncul juga ke permukaan, dalam margin dan celah wacana mereka sendiri. Namun, tugas analisis dan interpretasi rasional atas informasi ini hanya dilakukan saat ini oleh media alternatif yang tujuannya adalah untuk melayani kepentingan publik dan mengatakan yang sebenarnya.

Dengan demikian, artikel melaporkan ‘kabar baik’ bahwa para pemberontak Suriah telah mengambil kota lain juga harus mengakui bahwa pemberontak-pemberontak yang sama ini sebenarnya adalah Al Qaeda. Tetapi karena pemikiran-ganda begitu tertanam di dalam budaya Barat, kontradiksi laporan ini jarang diperhatikan atau dianalisis. Tugas mencetak pikiran publik untuk mendukung strategi geopolitik elit ‘kejam tapi perlu’ dari elit keuangan global jatuh ke media massa, yang mengarahkan dan mendistorsi informasi sesuai desain imperial dan kepentingan perusahaan pemilik media.

Dalam sebuah artikel The Guardian tahun 2002, kebijakan pemantapan Barat dari total kemunafikan secara fasih diungkapkan oleh kepala strategi mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, Robert Cooper, yang menulis:

“Tantangan untuk dunia postmodern adalah terbiasa dengan ide standar ganda. Di antara diri kita sendiri, kita beroperasi atas dasar hukum dan keamanan koperasi terbuka. Tapi ketika berhadapan dengan jenis negara yang lebih kuno di luar benua postmodern Eropa, kita perlu kembali ke metode yang lebih kasar dari era sebelumnya – paksaan, serangan efek pendahuluan, penipuan, apa pun yang diperlukan untuk berurusan dengan mereka yang masih hidup dalam dunia abad kesembilan belas dari setiap negara yang hidup untuk dirinya sendiri. Di antara diri kita sendiri, kita mematuhi hukum tersebut tetapi ketika kita beroperasi di hutan, kita juga harus menggunakan hukum-hukum rimba“[11]

Karena sniper-sniper yang tak dikenal menembaki demonstran dan polisi di kota Daraa pada tanggal 15 Maret 2011, bangsa Suriah telah diserang oleh pasukan pembunuh bersenjata dan dilatih oleh emirat Teluk dan intelijen NATO. Hasilnya adalah kematian ribuan dan kehancuran suatu bangsa. Ini adalah pengulangan dari Arc of Crisis yang diciptakan di Afghanistan pada tahun 1979 ketika Penasehat Keamanan Nasional AS Zbigniew Bzrezinski mempersenjatai dan melatih teroris Mujahidin dalam rangka untuk menggulingkan Republik Demokratik Afganistan. Hasilnya adalah penciptaan Al Qaeda, sebuah data-base dari aset intelijen militer, yang sejak awal, selalu melayani kepentingan geopolitik NATO. Teknik yang sama sekarang sedang digunakan terhadap Suriah.

Sangat mungkin pengakuan pemerintah Perancis bahwa Al Qaeda telah mengambil alih sebagian besar Suriah bisa dijadikan sebagai alasan dalam minggu-minggu, bulan-bulan atau tahun-tahun ke depan untuk intervensi militer langsung untuk ‘membebaskan’ Suriah dari Al-Qaeda, seperti anjuran intelijen Perancis tentang jihad di Libya dan transfer tentara mereka ke Mali untuk melayani alasan intervensi militer di sana. Sementara itu, demonisasi (penyetanan – pen) media atas Bachar-Al Assad akan terus berlanjut. Namun, keberadaan Al Qaeda di Suriah akhirnya bisa menjadi pembenaran akhir untuk intervensi jika teroris berhasil dalam melemahkan negara Suriah dan Rusia dapat dibujuk untuk menyetujui dalam hilangnya negara klien Mediterania Timur – nya.

Para korban penipuan dari kerajaan media NATO dapat terus menghibur diri bahwa pemerintah mereka memerangi teroris di beberapa negara, sekaligus membantu ‘pemberontak demokratis’ untuk melawan ‘rezim brutal’ terhadap orang lain, tetapi ketika penjagal buas dan militerisasi ruang kota menimpa kota-kota Eropa, kenyataan bahwa itu adalah kebobrokan elit Euro-Atlantik yang mengobarkan terorisme jihad, realitas mimpi buruk bahwa ini pada kenyataannya adalah ‘rezim brutal’, dan buram, ‘jaringan teroris’ longgar yang ingin mengambil kebebasan kita dan menghancurkan peradaban, kenyataan ini akan menjadi mustahil untuk diabaikan. Padahal sebenarnya perang melawan terorisme pada akhirnya merupakan perang terhadap kemanusiaan.

Notes

[1] http://www.lemonde.fr/international/article/2013/04/10/al-qaida-etend-son-territoire-et-unit-ses-forces-en-irak-et-en-syrie_3157029_3210.html

[2] http://www.foxnews.com/us/2010/10/20/al-qaeda-terror-leader-dined-pentagon-months/

[3] http://www.mediabistro.com/fishbowldc/fox-news-discrimination-suit-tossed-out_b48807

[4] http://www.lemonde.fr/international/article/2013/04/10/al-qaida-etend-son-territoire-et-unit-ses-forces-en-irak-et-en-syrie_3157029_3210.html

‘Contrairement à l’Etat islamique en Irak, Le Front Al-Nosra prend garde à ne pascibler systématiquement les civils. Il a évité, pour l’instant, d’imposer un ordre islamique trop strict dans les zones passées sous son contrôle et conclut même des accords ponctuels avec la rébellion kurde, comme à Ras Al-Aïn, et plus récemment à Alep.’

[5] https://www.youtube.com/watch?v=4QhicJPzG9%5b4

[6] https://www.youtube.com/watch?v=YToIyvA1N6Y

[7]http://www.globalresearch.ca/syria-womens-rights-and-islamist-education-in-a-liberated-area-of-aleppo/5328510

[8]http://allainjules.com/2013/04/14/photo-syrie-les-amis-de-francois-hollande-font-des-photos-avec-leurs-victimes-decapitees/

[9] http://www.ohchr.org/EN/ProfessionalInterest/Pages/CCPR.aspx

[10] http://www.lemonde.fr/proche-orient/article/2013/03/05/les-rebelles-syriens-prennent-le-controle-de-la-ville-de-raqqa-dans-le-nord-du-pays_1842837_3218.html

[11] http://www.guardian.co.uk/world/2002/apr/07/1

Writer: Gearóid Ó Colmáin

Global Research

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: