Pembantaian Muslim Rohingya: Ke mana Su Kyi dan Dalai Lama?

Pembantaian Muslim Rohingya: Ke mana Su Kyi dan Dalai Lama?

SUMBER: http://syafiqb.com/ Juga Di Muat Disini: http://web.inilah.com/

Oleh Syafiq Basri

.

.

Zohara Khatun masih belum sembuh dari trauma kematian bapaknya. Juni lalu, sang ayah dibantai di Burma bagian barat.

.

“Di depan mata saya, ayah dibunuh tentara Burma. Seluruh desa kami diluluhlantakkan. Kami semua lari menyelamatkan diri. Saya belum tahu bagaimana nasib ibu saya,” kata Khatun kepada BBC News di pengungsian dekat Teknaf, Banglades tenggara, yang berbatasan dengan Burma (alias Myanmar). 

Khatun adalah salah seorang Muslim Rohingya yang berhasil lolos ke Banglades, akibat kerusuhan berdarah yang terjadi di propinsi Rakhine, bagian barat Burma – yang mayoritas penduduknya beragama Budha — Juni 2012 lalu. Warga minoritas Muslim Rohingya di desa itu diserang kelompok mayoritas. Sekitar 80 orang terbunuh. Ribuan lainnya kabur entah ke mana.

Khatun (30 tahun) tidak sendiri. Rekannya, Sayeda Begum juga bernasib serupa.

Dalai lama

Aung San Su Kyi: pantaskah hadiah Nobel Perdamaian untukmu?

.

“Suami saya dibunuh saat ada kerusuhan. Polisi Burma hanya menembaki umat Muslim, dan tidak pada yang Budha. Sementara tentara hanya duduk menonton dari atas atap, dan tidak berusaha mencegah,” kata Begum.

.

Muslimin Rohingya berdesakan di perahu – mengungsi dari kekejaman

Artikel ini dipublikasikan di portal media “Inilah.Com”, Jumat 27 Juli 2012 melalui tautan ini.

Sejak kerusuhan Juni itu, ribuan pengungsi mencoba masuk Bangladesh, dengan perahu sepanjang laut Bay of Bengal dan menyeberangi Sungai Naf, yang memisahkan kedua negara. Mereka terapung-apung di air selama enam hari, “Dan saya tak bisa memberi makan anak-anak saya selama berhari-hari,” tambah Khatun sambil menangis tersedu.

Pengungsi Rohingya di Thailand

Sulit mengetahui secara detail apa yang terjadi. Dunia (Barat khususnya) seolah menjadi tuli, buta dan bisu, nyaris tak ada berita mengenai kebiadaban terhadap minoritas satu juta Muslim Rohingya di Burma. Konon wartawan pun tak mudah mendapat akses ke area itu. Pemerintah Burma menyangkal bahwa tentaranya bertanggungjawab atas pelanggaran HAM tersebut.

Tetapi menurut LSM Inggris, sejak 10 Juni hingga 28 Juni lalu, setidaknya 650 orang Rohingya dibunuh, 1.200 hilang, dan lebih dari 80 ribu terpaksa kabur atau mengungsi entah ke mana, lari demi menghindarkan diri mereka dari kerusuhan, pemerkosaan dan penembakan.

Mayoritas, sekitar 53 juta, penduduk Myanmar beragama Budha , dan sisanya adalah minoritas Kristen (2,9 juta), Muslim (2,27 juta), dan sekitar 300 ribu Hindu. Tetapi kaum Muslim Rohingya yang secara berulang diperlakukan sewenang-wenang selama sejarah Burma.

Kampung orang Rohingya dibakar

Kendati begitu, di tengah pelanggaran HAM berat (yang juga diakui oleh Amnesty International) itu — dan meski PBB menyebutkan bahwa kaum Muslim Rohhingya adalah minoritas paling teraniaya di dunia — sejauh ini PBB belum bereaksi, dan tidak banyak komunitas internasional yang melakukan tindakan untuk menghentikannya.

Sementara pengamat menganggap pembunuhan itu telah berlangsung secara sistematis dan dilembagakan sepanjang sejarah Burma. Muslim Rohingya — yang terdiri dari berbagai etnis, India, Banglades, Cina, Arab, Persia dan Burma sendiri – tampaknya selama ini dianggap punya ‘dosa besar’, yakni karena mereka adalah pekerja keras, sehingga banyak yang berhasil dalam perdagangan dan di dunia pendidikan.

Diskriminasi yang paling kentara adalah bahwa, pemerintah Myanmar hingga hari ini menolak mengakui kewarganegaraan orang Rohingya dan mengklasifikasikan mereka sebagai ‘migran ilegal’, meskipun mereka telah tinggal di negeri itu selama beberapa generasi.

Kekerasan di Arakan – Burma: diskriminasi terhadap Muslimin Rohingya

Sesungguhnya prosekusi Muslim Rohingya berawal saat Perang Dunia II, ketika tentara Jepang menginvasi Burma, yang ketika itu merupakan koloni Inggris. Dikabarkan bahwa pada 28 Maret 1942, sekitar 5.000 Muslimin dibantai di perkotaan Minbya dan Mrohaung.

Akibatnya mereka bermigrasi ke Banglades dan Malaysia, demi kehidupan yang lebih layak. Saat ini ada sekitar 300 ribu Muslim Rohingya tinggal di Banglades, sekitar 24 ribuan di Malaysia dan sekitar 100 ribu hidup di perbatasan Thailand-Myanmar.

Yang aneh adalah, mengapa berita tragedi Rohingya baru terdengar sekarang? Ke mana media arus utama Barat yang selama ini sangat getol memberitakan pelanggaran HAM di Indonesia, Irak, atau Suriah? Di mana media, yang sangat gencar memberitakan penembakan penonton film Batman?

Kita juga bertanya, ke mana Dalai Lama dan Aung San Suu Kyi? Padahal kita menyaksikan belakangan ini, Suu Kyi sibuk menerima hadiah Nobel — yang diberikan padanya pada 1991 dan sempat tertunda dua dekade. Kita mendapat kesan pemimpin oposisi Burma itu, seolah tidak peduli pada kekejaman yang menimpa orang-orang Rohingya.

Konon kekejaman itu bermula saat muncul tuduhan (yang tidak terbukti) adanya seorang Muslim yang memperkosa dan membunuh seorang wanita Budha di Rakhine, Mei silam. Tetapi tidak jelas siapa yang bertanggung-jawab, karena tidak ada pengadilan untuk kasus itu.

Rohingya – di manakah Aung ‘Silent’ Su Kyi ?

Yang terang, akibat kejadian itu, pada 4 juni lalu, 10 lelaki muslim dibunuh dalam bus di distrik Taungup oleh massa yang marah. Sesudah itu, kerusuhan makin meruyak. Di mana-mana polisi beraksi bersama massa mayoritas. Mereka menyerbu kaum minoritas Muslimin, dan kekerasan pun bereksalasi ke berbagai wilayah lain. Maka kita pun mendengar tragedi yang dialami Khatun dan Begum, serta ribuan Muslimin tak berdosa lainnya.

Sebagai respon terhadap berbagai kekerasan itu, pemerintah Myanmar menyatakan keadaan darurat di seluruh Rakhine. Bagai kata pepatah ‘buruk muka cermin dibelah,’ pemerintah Myanmar menyatakan, bahwa sikap pemerintah itu adalah reaksi terhadap “kekacauan dan serangan teroris’.

Rehana Begum – salah seorang pengungsi Rohingya bersembunyi bersama anak2nya

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Presiden Thein Sein mengatakan bahwa aksi kekerasan dapat mengancam langkah negaranya menuju demokrasi dan stabilitas.

Walhasil, masa depan Muslim Rohingya tampaknya tetap suram. Mirip nasib bangsa Palestina, kaum Muslim Rohingya memerlukan bantuan kemanusiaan segera dari seluruh dunia. Tidak peduli apakah mereka warga negara Burma atau bukan, mereka adalah manusia yang berhak hidup layak dan menjalankan agamanya sesuai keyakinan mereka.

Pengungsi Rohingya

Maka kita pun berharap bahwa tokoh Budha sekaliber Dalai Lama segera turun tangan dan menekan pemerintah Myanmar agar menghentikan pembantaian orang Rohingya. Tidak ada satu agama pun di dunia yang menyetujui kekerasan terhadap umat Islam Burma, dan bukankah ajaran Budha termasuk agama yang tidak menolerir tindakan serupa itu?

Harapan berikutnya adalah kepada pemerintah RI. Sebagai negara paling berperan di ASEAN, dan negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia, Indonesia mesti segera bertindak, jika perlu, dengan ancaman untuk mengeluarkan Myanmar dari ASEAN.

Jangan sampai kita kalah lantang dibandingkan Iran, yang sejak awal terjadinya tragedi itu segera ‘berteriak’ mengecam sikap pasif Barat atas pelanggaran HAM dan kekerasan terhadap Muslim Rohingya itu.

Tetapi, beranikah pemerintah kita bersikap lebih ‘galak,’ sehingga makin diperhitungkan di dunia internasional?

.

Baca juga:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: