Menanti Informasi Jakarta Dari Wikileaks Dan Dampak

Menanti Informasi Jakarta Dari Wikileaks Dan Dampak

SUMBER: Harian Terbit

JAKARTA-Bocornya arsip komunikasi Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di berbagai negara atau disebut dengan ‘Cable Gate’, menjadi perbincangan di mancanegara. Dokumen kawat diplomatik itu dipublikasikan melalui wikileaks.org bersumber dari 274 kedutaan besar Amerika Serikat di berbagai belahan dunia, termasuk dari Departemen Luar Negeri AS. Jumlah dokumennya disebut-sebut ada 251.287 buah dan yang dirilis hingga hari ini baru sekitar 667 dokumen.

Menurut situs whistleblower ini, publikasi memang sengaja dilakukan secara bertahap agar masing-masing dokumen mendapat perhatian publik yang memadai. Bila dilepas sekaligus, rahasia negara yang penting bisa terlewatkan dari perhatian. Namun, menurut analisis, proses upload semua dokumen juga menghadapi kendala teknis, apalagi dengan kondisi terakhir dimana server terpaksa berpindah-pindah.

Tentu saja, dunia gerah dibuatnya. Hal itu karena banyak kepala negara atau tokoh dunia ‘dilabelkan’ secara unik–kalau tak mau disebut dijelekkan, oleh pemerintahan AS. Wajar saja, jika kemudian pemerintah AS mengecam pembocor dokumen-dokumen rahasia itu. Bahkan, pendiri Wikileaks, Julian Assange, mulai dikejar. Ini juga termasuk situs wikileaks.org yang harus mengalami serangan DDOS melebihi 10 gigabit per detik.

Bukan cuma itu, Wikileaks juga diusir di sana dan sini, seperti dari Amazon.com. Alasannya memang karena Wikileaks dianggap melanggar aturan yang menyebutkan bahwa user seharusnya memiliki hak pada konten yang mereka posting. Selain itu, konten tersebut terjamin tidak sampai membahayakan orang lain. Namun, bukan tak mungkin akan adanya upaya ‘mematikan’ Wikileaks. Namun sesuai sifat internet yang memang sulit untuk untuk diblok, Wikileaks tetap hadir di mana-mana dengan domain name berbeda-beda.

Dari informasi yang disampaikan situs Wikileaks, Kedutaan Besar AS di Jakarta dan Konsulat di Surabaya, tidak luput dari pencurian data arsip kawat diplomatik. Disebut-sebut ada 3.059 dokumen dari Jakarta dan 167 dari Surabaya. Adapun isu yang disebut sebut mengemuka adalah soal teror, buruh, HAM dan keamanan. Dari semua dokumen, yang berkategori dokumen bukan rahasia jumlahnya ada 1.510 buah, kategori confidential 1.451 buah dan kategori secret ada 98 buah.

Lalu bagaimanakah isi dokumen yang bocor dari Jakarta dan Surabaya? Sampai saat ini, belum ada informasi sedikit pun yang terpublikasi sebagai bocoran dari Jakarta dan Surabaya. Ini bisa dicek antara lain di situs wikileaks http://213.251.145.96/ maupun situs Guardian. Dengan demikian, kita masih perlu bersabar untuk mengetahui bagaimana cara pandang AS terhadap Indonesia.

Namun begitu, bukan berarti Indonesia tidak disinggung. Setidaknya, ada dua dokumen yang terkait Indonesia, pertama, yaitu berdasar dokumen dari Kedutaan Besar AS di Tel Aviv tanggal 30 Juli 2009 dengan No. 09TELAVIV1688 dan berklasifikasi ‘secret’ dimana pejabat Dephan AS mempermasalahkan pernyataan Hillary Clinton di Jakarta yang mengatakan AS mempertimbangkan untuk menyediakan payung pertahanan bagi negara-negara Arab moderat untuk menghadapi nuklir Iran. Oleh Asisten Menlu AS pernyataan Clinton diluruskan bahwa pernyataan itu tidak  mengindikasikan perubahan kebijakan soal menghadapi Iran. Dan kedua, adanya laporan ‘Congressional Research Service, Report RS21874’ yang dikompilasi Bruce Vaughn, analis Divisi Asia Tenggara dan Asia Selatan, mengenai hasil Pemilu 2004 Indonesia.

Dampak

Secara kasat mata, Wikileaks membuka pada dunia lemahnya keamanan jaringan dari Kedubes AS di berbagai negara –setidaknya database  kawat diplomatik, sehingga bisa tercuri dan bocor ke seluruh dunia. Meski memang perlu diklarifikasi kebenaran semua dokumen Cable Gate, namun perlu kreativitas tinggi dan memahami perkembangan yang terjadi dengan sikap pemerintah AS, jika dokumen-dokumen itu dianggap sebagai karangan.

Ini tentunya perlu menjadi pelajaran, bahwa perkara keamanan jaringan bukanlah hal sepele. Dan itu bukan hanya terkait dengan database sistem yang ada di dalam negeri, namun juga jika proses dan letak server berada di luar negeri, yang kita sendiri tidak tahu apa yang terjadi di luar negeri sana. Secara lebih jauh, ini akan berpengaruh terhadap solusi komputasi awan (cloud computing) yang akan menjadi tren ke depan.

Selain itu adalah sikap kita jika dokumen ‘Jakarta’ akhirnya terpublikasi, apakah Wikileaks harus diblok? Dengan adanya beberapa URL yang bisa diakses, sesuai sifat internet, bukan perkara mudah ‘mematikan’ wikileaks. Dan, untungnya, informasi yang bocor adalah informasi menurut kaca mata AS, bukan informasi dalam negeri.

Sehingga, kita juga perlu tahu cara pandang AS sesungguhnya tentang Indonesia. Cara pandang itulah yang juga akan menentukan hubungan negara-negara yang dilabelkan tertentu  dengan AS ke depan, dan kita tidak sendiri. Sebab menurut Founder Wikileaks, Julian Assange, saat tanya jawab dengan Guardian Jumat (03/12), dikatakannya, “History will win. The world will be elevated to a better place. Will we survive? That depends on you”.(tbt)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: