Video Adu Mulut Erdogan dan Simon Peres

Video Adu Mulut Erdogan dan Simon Peres

PM Turki Adu Mulut dengan Presiden Israel Soal Gaza

SUMBER: Antara

Davos, Swiss, (ANTARA News) – Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan “walk out” dari Forum Ekonomi Dunia setelah adu mulut dengan Presiden Israel Shimon Peres mengenai konflik Gaza.

Seperti dilaporkan AFP, Erdogan “walk out” di depan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon dan peserta lain karena protes komentarnya soal Gaza diperpendek.

“Saya berpikiran tidak akan datang lagi ke Davos setelah kejadian ini karena Anda tidak membolehkan saya berbicara,” kata perdana menteri itu sambil keluar. Namun, pada Kamis malam dia mengatakan akan mempertimbangkan kembali hal tersebut.

Erdogan mengkritik hadirin yang terdiri dari pejabat internasional maupun swasta karena mereka memberi tepuk tangan atas pidato emosional Peres tentang serbuan ke Gaza yang menewaskan lebih dari 1300 warga Palestina.

Erdogan mengatakan Israel berlaku biadab di Gaza.

“Saya merasa sangat sedih karena orang-orang tepuk tangan atas ucapan anda padahal banyak orang tewas, ” teriaknya kepada Peres sebelum dihentikan oleh moderator, wartawan Washington Post David Ignatius.

Ia protes karena Peres diberikan 25 menit untuk berbicara dalam perdebatan sementara dirinya hanya 12 menit

“Kita tidak bisa memulai kembali debat ini karena waktunya tidak ada,” kata Ignatius menanggapi perdana menteri Turki tersebut.

Peres menyatakan Israel terpaksa melakukan serangan terhadap Hamas karena masuk ke dalam ofensif terhadap Hamas karena ribuan roket dan mortir ditembakkan ke Israel.

“Tragedi Gaza bukanlah Israel tapi Hamas,” kata Peres, peraih Nobel Perdamaian pada tahun 1994 atas usahanya berdamai dengan PLO pimpinan Yasser Arafat. “Mereka menciptakan sebuah kediktatoran yang sangat berbahaya. ”

Sambil menunjuk Erdogan, dia mengatakan Turki akan berbuat hal yang sama jika Istanbul dihujani roket.

Ban, Erdogan, dan Sekretaris Jenderal Liga Arab Amr Mussa maupun Peres duduk sejajar dalam acara debat itu.

Turki adalah salah satu dari sebagian kecil negara-negara Muslim yang punya hubungan diplomatik dengan Israel.

Ban Ki Moon minta Israel mengakhiri blokade di Gaza selain minta Hamas mengakhiri kekerasan. Sekretaris Jenderal PBB juga minta diulanginya usaha Arab dalam mempertemukan kelompok-kelompok Palestina.

Erdogan Peres dan berbicara lewat telepon setelah acara tersebut dan Peres, (85) minta maaf atas kejadian itu, ungkap kantor berita Turki Anatolia.

Erdogan memimpin upaya mediasi antara Israel dan Suriah beberapa saat menjelang serbuan ke Gaza. Dia berkali-kali mengecam serbuan itu.

“Saya seorang pemimpin dunia yang mengatakan bahwa anti-Semitisme adalah kejahatan terhadap kemanusiaan. Saya katakan ini sejak awal menjadi perdana menteri maupun sebelumnya,” ujar Erdogan menanggapi kecaman kelompok Yahudi. (*)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: